Wednesday , 13 December 2017
artikel terbaru :
Home » Info Kesehatan » Pertolongan Pertama Yang Di Lakukan Pada Area Alam Terbuka

Pertolongan Pertama Yang Di Lakukan Pada Area Alam Terbuka

Pertolongan Pertama Yang  Di Lakukan Pada Area Alam Terbuka

Pertolongan Pertama Yang Di Lakukan Pada Area Alam Terbuka

Pertolongan Pertama Yang Di Lakukan Pada Area Alam Terbuka

Pertolongan Pertama Yang  Di Lakukan Pada Area Alam Terbuka  – Di artikel sebelumnya kita sudah membahas tentang sistematika pertolongan pertama di alam terbuka, selanjutnya kita akan membahas tentang kasus-kasus kecelakaan atau gangguan yang sering terjadi dalam kegiatan di alam terbuka berikut gejala dan penanganannya :

1. Pingsan (Syncope/collapse) adalah hilangnya kesadaran sementara, karena otak kekurangan oksigen, lapar, terlalu banyak mengeluarkan tenaga, kekurangan cairan tubuh, hiploglikemia, animea.

Gejala :
a.    Perasaan limbung
b.    Pandangan berkunang-kunang
c.    Telinga berdenging
d.    Nafas tidak teratur
e.    Muka pucat
f.    Iris mata melebar
g.    Lemas
h.    Keringat dingin
i.    Menguap berlebihan
j.    Tidak berespon ( beberapa menit )
k.    Denyut nadi lambat

Penanganan :
a.    Baringkan korban
b.    Tinggikan tungkai melebihi jantung
c.    Longgarkan pakaian dan hilangkan barang yang menghambat pernafasan
d.    Berikan udara segar
e.    Periksa kemungkinan adanya cedera lain
f.    Selimuti korban
g.    Istirahatkan korban beberapa saat
h.    Bila tak segera sadar, periksa nafas dan nadi, posisikan stabil dan rujuk ke instansi kesehatan

2.  Dehidrasi adalah keadaan dimana tubuh mengalami kekurangan cairan. Terjadi apabila cairan yang dikeluarkan tubuh melebihi cairan yang masuk ke dalam tubuh, biasanya disertai dengan elektrolit (K, Na, Cl, Ca). Disebabkan karena kurang minum dan disertai kehilangan cairan/banyak.

Gejala dan tanda dehidrasi :
a.    Dehidrasi ringan yaitu defisit cairan 5% dari berat badan, ditandai penderita merasa haus, denyut nadi lebih dari 90x/menit.
b.    Dehidrasi sedang yaitu defisit cairan antara 5-10% dari berat badan, ditandai nadi lebih dari 90x/menit, nadi lemah, sangat haus.
c.    Dehidrasi berat yaitu defisit cairan lebih dari 10% dari berat badan, ditandai hipotensi, mata cekung, nadi sangat lemah, sampai tak terasa, kejang-kejang.

Penanganan :
a.    Mengganti cairan yang hilang disertai elektrolit (K, Na, Cl, Ca)
b.    Mengenal dan mengatasi komplikasi
c.    Menghindari penyebabnya
d.    Rutinlah minum air putih

3.    Asma adalah penyempitan/gangguan saluran pernafasan.

Gejala :
a.    Sukar bicara atau menarik nafas
b.    Terdengar suara nafas tambahan (wheezing)
c.    Terlihat adanya usaha bernafas, sehingga otot dada nampak menonjol
d.    Irama nafas tidak teratur (irregular)
e.    Perubahan warna kulit (merah/pucat/kebiruan)
f.    Kesadaran menurun (gelisah/mengigau)

Penanganan :
a.    Tenangkan penderita
b.    Bawa ketempat yang luas
c.    Posisikan setengah duduk (semifowler)
d.    Aturlah nafas penderita
e.    Beri pernafasan bantuan atau oksigen bila diperlukan

4.   Pusing / Vertigo / Nyeri Kepala adalah sakit kepala yang disebabkan oleh kelelahan, kelaparan, gangguan kesehatan lainnya.

Gejala :
a.    Kepala terasa nyeri (nyut-nyutan)
b.    Ketidakseimbangan tubuh
c.    Lemas/letih

Penanganan :
a.    Istirahatkan korban
b.    Jika sadar penuh, beri minuman hangat
c.    Bila perlu, beri obat
d.    Segera tangani sesuai penyebab

5.    Maag / Mual adalah gangguan lambung/saluran pencernaan.

Gejala :
a.    Nyeri perut/mual
b.    Keringat dingin
c.    Letih/Lemas

Penanganan :
a.    Istirahatkan korban
b.    Beri minum teh hangat
c.    Makan sedikit tapi sering

6.  Lemah jantung adalah nyeri jantung yang disebabkan oleh gangguan sirkulasi darah ke jantung atau terdapat kerusakan pada otot jantung.

Gejala :
a.    Nyeri dada
b.    Memegangi dada sebelah kiri bawah disertai sedikit membungkuk
c.    Kadang tidak merespon terhadap suara
d.    Denyut nadi lemah
e.    Gangguan pernafasan
f.    Mual, muntah
g.    Lemas
h.    Kulit pucat/kebiruan
i.    Keringat berlebih
Tidak semua nyeri pada dada disebabkan sakit jantung. Bisa juga terjadi karena gangguan pencernaan, stress, tegang, dan lain-lain.

Penanganan :
a.    Istirahatkan dan tenangkan korban
b.    Posisikan setengah duduk (semifowler)
c.    Buka jalan nafas dan atur nafas
d.    Longgarkan pakaian dan barang yang mengikat pada badan
e.    Untuk sementara jangan beri makan/minum terlebih dahulu
f.    Temani korban, jangan biarkan korban sendirian

7.  Histeria adalah sikap berlebihan yang dibuat-buat oleh korban; secara kejiwaan untuk  mencari perhatian.
Gejala :
a.    Seperti hilang kesadaran
b.    Sikap berlebihan : meraung-raung, berguling-guling
c.    Tidak dapat bergerak tanpa sebab yang jelas

Penanganan :
a.    Tenangkan korban
b.    Pisahkan ke tempat tenang
c.    Awasi/beri perhatian lebih

8.  Mimisan adalah pecahnya pembuluh darah dalam lubang hidung karena suhu ekstrim (terlalu panas/terlalu dingin), kelelahan atau benturan.

Gejala :
a.    Keluar darah dari lubang hidung disertai nyeri
b.    Sulit bernafas dengan hidung karena lubang hidung tersumbat darah
c.    Kadang pusing

Penanganan :
a.    Bawa korban ke tempat nyaman/tenang
b.    Minta korban menunduk sambil menekan cuping hidung
c.    Minta korban bernafas lewat mulut
d.    Bersihkan hidung dari darah
e.    Buka cuping hidung setiap 5-10 menit. Apabila masih keluar darah, ulangi tindakan.

9.  Kram adalah otot yang mengejang atau kontraksi otot berlebihan.

Gejala :
a.    Nyeri otot/pegal
b.    Disertai ketegangan otot/bengkak
Penanganan :
a.    Istirahatkan otot
b.    Posisikan nyaman
c.    Relaksasikan otot
d.    Pijat berlawanan arah dengan kontraksi otot

10.  Memar adalah pendarahan yang terdi di lapisan bawah kulit akibat benturan keras.

Gejala :
a.    Kebiruan/merah pada kulit
b.    Terasa nyeri jika di tekan
c.    Kadang timbul bengkak

Penanganan :
a.    Kompres dengan air dingin/es
b.    Balut tekan pada area memar
c.    Tinggikan bagian memar jika memungkinkan

11.  Keseleo adalah pergeseran pada persendian biasanya disertai dengan adanya kram.

Gejala :
a.    Bengkak pada daerah persendian yang keseleo
b.    Terasa nyeri bila ditekan
c.    Kebiruan/merah
d.    Sendi terkunci/tidak dapat digerakkan
e.    Terdapat perubahan bentuk sendi

Penanganan
a.    Posisikan nyaman
b.    Kompres dengan air es/dingin
c.    Balut tekan dengan ikatan 8 untuk mengurangi pergerakan
d.    Tinggikan bagian tubuh yang keseleo jika memungkinkan

12.  Luka yaitu suatu keadaan terputusnya kontinuitas jaringan secara tiba-tiba karena kekerasan/injury.

Gejala :
a.    Kulit terbuka
b.    Ada pendarahan
c.    Terasa nyeri

Penanganan :
a.    Bersihkan luka dengan antiseptic
b.    Tutuplah luka dengan kasa steril/plester
c.    Balut tekan (jika pendarahan besar)
d.    Jika hanya lecet, biarkan terbuka agar luka cepat kering
Perlu diperhatikan dalam menangani luka :
Periksa adanya benda asing pada luka. Jika ada, keluarkan tanpa menyinggung luka lalu balut luka dengan kasa steril (jangan dengan kapas/kain berbulu). Bila sudah ada bekuan darah pada luka, berarti luka mulai menutup dan bekuan darah tersebut tidak boleh dibuang, untuk menghindari pendarahan berulang. Selanjutnya segera evakuasi korban ke pusat kesehatan.

13. Pendarahan adalah keluarnya darah dari saluran darah kapan, dimana dan waktu apa saja.
Penanganan :
a.    Mekanik : menekan, mengikat, menjahit.
b.    Fisika : kompres dingin
c.    Kimia: obat-obatan
d.    Biokimia: vitamin K
e.    Elektrik: diathermik

14. Patah Tulang/fraktur adalah rusaknya jaringan tulang, secara keseluruhan maupun sebagian.
Gejala :
a.    Perubahan bentuk tulang
b.    Tersa nyeri bila ditekan dan kaku
c.    Adanya bengkak
d.    Terdengar derikan tulang yang retak/patah
e.    Terjadi memar (jika tertutup) dan terjadi pendarahan (jika terbuka)

Penanganan :
Untuk patah tulang tertutup

a.    Periksa GSS :
•    Gerakan (apakah bagian tubuh yang luka bisa digerakan)
•    Sensasi (respon terhadap nyeri)
•    Sirkulasi (peredaran darah)
b.    Ukur bidai pada sisi yang sehat
c.    Balut bidai melalui sela-sela tubuh bawah
d.    Pasang bantalan  pada daerah patah tulang
e.    Pasang bidai meliputi dua sendi disamping luka
f.    Ikat bidai

Untuk patah tulang terbuka

Buatlah pembalut cincin untuk menstabilkan posisi tulang yang mencuat, kemudian tutup tulang dengan kasa steril, plastik, pembalut cincin. Ikat dengan ikatan ‘V’. Selanjutnya ditangani seperti pada patah tulang tertutup.
Pembidaian ditujukan untuk :
a.    Mencegah pergeseran tulang
b.    Mengistirahatkan anggota badan yang patah
c.    Meminimalisir rasa sakit
d.    Mempercepat proses penyembuhan

15.  Luka Bakar adalah luka yang terjadi akibat sentuhan tubuh dengan benda-benda penghasil panas (api, air panas, listrik, atau zat-zat pembakar lain)
Penanganan :
a.    Matikan sumber panas
b.    Perhatikan keadaan umum korban
c.    Buka pakaian korban
d.    Alirkan air mengalir selama 20-30 menit. Khusus daerah wajah, cukup dikompres dengan air dan posisi kepala harus lebih tinggi dari tubuh.
e.    Hindari terjadinya infeksi, dengan cara :
•    Luka ditutup dengan perban/kain bersih kering yang tidak melekat pada luka
•    Jangan beri luka dengan zat yang tak larut dalam air seperti mentega, kecap, dll.
•    Pemberian sedative/morfin diberikan dalam 24-48 jam pertama
•    Bila memungkinkan evakuasi korban ke fasilitas yang lebih lengkap. Sebaiknya dilakukan dalam satu jam, bisa juga dilakukan dalam 24-48 jam pertama dengan pengawasan ketat selama perjalanan.

16. Hipotermia adalah penurunan suhu tubuh karena lingkungan yang dingin
Gejala :
a.    Menggigil
b.    Perasaan seperti melayang
c.    Nafas cepat, sedangkan nadi lambat
d.    Pandangan kabur
e.    Reaksi manik mata terhadap rangsangan cahaya menjadi lambat

Penanganan :
a.    Bawa korban ketempat yang hangat
b.    Jaga jalan nafas tetap stabil
c.    Beri minuman hangat
d.    Jaga agar korban tetap sadar
e.    Minta korban banyak bergerak, jika masih kedinginan

17. Keracunan makanan atau minuman

Gejala :
a.    Mual dan muntah
b.    Keringat dingin banyak
c.    Wajah nampak pucat/kebiruan

Penanganan :
a.    Minta korban muntah
b.    Pemberian norit
c.    Istirahatkan korban
d.    Jangan beri air minum sampai kondisi korban membaik

18. Gigitan/sengatan binatang terbagi menjadi dua jenis, berbisa (beracun) dan tidak memiliki bisa.

Gigitan Ular
a.    Tidak semua ular berbisa, tetapi pada keadaan yang meragukan, anggaplah gigitan  ular tersebut berbisa. Sifat bisa ular terbagi menjadi 3 jenis, yaitu:
•    Hematotoksin (keracunan dalam)
•    Neurotoksin (menyerang sistem saraf)
•    Histaminik (menyebabkan alergi)

b.    Gejala :
•    Nyeri hebat
•    Pembengkakan
•    Pingsan
•    Sukar bernafas
•    Kadang disertai muntah

c.    Penanganan :
•    Baringkan korban dengan bagian tubuh yang tergigit lebih rendah dari jantung.
•    Tenangkan korban, karena biasanya korban takut mati. Hal ini dilakukan agar penjalaran bisa ular tidak semakin cepat.
•    Cegah penjalaran bisa ular dengan torniquet (ikatan karet, bisa juga menggunakan kain) di bagian proximal daerah gigitan untuk membendung sebagian aliran limfa dan vena, tetapi tetap tidak menghalangi aliran arteri. Setiap 15 menit selama + 30 detik torniquet dikendorkan.
•    Kompres dengan es
•    Bila perlu, berikan petidine untuk menghilangkan rasa nyeri.

d.    Perawatan luka :
•    Hindari luka dari benda panas
•    Suntikkan zat anestetik sekitar luka, bila perlu pengeluaran bisa dibantu dengan pengisapan melalui isapan mulut, sebab bisa ular tidak berbahaya apabila ditelan (selama tidak ada luka di mulut).

Gigitan Lipan

a.    Ciri-ciri, terdapat sepasang luka bekas gigitan

b.    Gejala :
•    Bengkak disekitar luka
•    Rasa terbakar, pegal dan sakit. Akan hilang dengan sendirinya setelah 4-5 jam

c.    Penanganan :
•    Kompres dengan air dingin dan cuci dengan antiseptik
•    Beri obat anti nyeri, bila gelisah segera bawa ke paramedik

Gigitan Lintah dan Pacet

a.    Ciri-ciri, bengkak, gatal dan kemerah-merahan.

b.    Penanganan :
•    Lepaskan lintah/pacet dengan air tembakau/air garam
•    Bila ada tanda-tanda reaksi alergi, gosok dengan obat/salep anti gatal

Sengatan Lebah/Tawon dan Hewan Penyengat lainnya
a.    Walaupun sengatan ini kurang berbahaya tetap saja dapat memasukkan racun dalam tubuh korban yang sangat menyakiti.

b.    Penanganan :
•    Cabutlah sengatan tapi jangan menggunakan kuku atau pinset, justru akan lebih banyak memasukkan racun kedalam tubuh. Korek sengat dengan mata pisau bersih atau bisa juga dengan mendorongnya ke arah samping.
•    Balut bagian yang tersengat dan basahi dengan larutan garam inggris.
Semoga teman-teman yang membaca keseluruhan artikel pertolongan pertama di alam terbuka mendapatkan pemahaman yang dapat diaplikasikan saat menemui beberapa kasus tersebut. Namun tidak sampai disini, penulis akan membahas tentang evakuasi korban kecelakaan. Karena tidak dapat dipungkiri, proses evakuasi yang tepat dapat mengurangi tingkat kesakitan korban kecelakaan bahkan menghindari komplikasi cedera semakin parah. Maka dari itu, agar pemahaman teman-teman tentang penanganan pada kecelakaan tidak setengah-setengah, yuk simak artikel selanjutnya.

About cecep tamahaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Free WordPress Themes - Download High-quality Templates