Tuesday , 26 September 2017
artikel terbaru :
Home » Info Kesehatan » Ketahui Dampak Kelebihan Multivitamin

Ketahui Dampak Kelebihan Multivitamin

Ketahui Dampak Kelebihan Multivitamin

Ketahui Dampak Kelebihan Multivitamin

Ketahui Dampak Kelebihan Multivitamin

Ketahui Dampak Kelebihan Multivitamin – Multivitamin berfungsi untuk pemenuhan asupan gizi sehari-hari supaya kondisi tubuh dalam keadaan sehat dan tidak akan mudah mengalami keluhan penyakit. Banyak orang yang mengkonsumsi multivitamin agar dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh. Beberapa orang yang sering mengkonsumsi multivitamin biasanya pada orang sangat sibuk dan mempunyai aktifitas yang padat. Akan tetapi konsumsi multivitamin harus berdasarkan aturan supaya tidak melebihi dosis. Jika menggunakan multivitamin secara berlebihan sehingga akan terjadi berbagai macam gangguan kesehatan. Berikut dampak jika kelebihan asupan multivitamin:

1.    Vitamin A
a.    Sering sakit kepala akibat peningkatan tekanan pada bagian otak dan tengkorak.
b.    Mual dan muntah.
c.    Gangguan fungsi hati.
d.    Nyeri perut.
e.    Depresi.
f.    Mengantuk berlebihan.
g.    Gangguan tidur/insomnia.
h.    Gangguan fungsi mata.

2.    Vitamin B1 atau Thiamin
a.    Nyeri dada
b.    Sesak nafas
c.    Pembekuan darah pada kulit.
d.    Batuk berdarah
e.    Mual dan tenggorokan kering
f.    Gatal-gatal
g.    Keringat berlebihan
h.    Gelisah

3.    Vitamin B2 atau Riboflavin
a.    Gangguan kesehatan pada reproduksi yang menyebabkan terserang bakteri atau virus.
b.    Gatal – gatal yang disebabkan karena terkena tubuh mudah terserang bakteri atau virus.
c.    Tubuh mudah lemas dan kelelahan otot.
d.    Tubuh mudah terserang penyakit.
e.    Penyakit kuning.
f.    Peka terhadap cahaya.
g.    Gangguan keseimbangan vitamin B dalam tubuh.

4.    Vitamin B3 atau Niacin
a.    Gangguan otot (bengkak, mudah terkilir, dan otot tegang)
b.    Sesak nafas. (baca juga: sesak nafas – penyebab gejala, penyakit, pengobatan dan pencegahan – penyebab dada sesak sebelah kiri).
c.    Gangguan penyakit kulit
d.    Sakit kepala.
e.    Insomnia
f.    Mudah pingsan
g.    Tinja berwarna hitam atau abu-abu
h.    Urin berwarna gelap

5.    Vitamin B5 atau Asam Pantotenic Acid
a.    Kaki dan tangan sering mati rasa.
b.    Anemia.
c.    Gangguan tidur atau insomnia.
d.    Sakit perut, diare dan mual.
e.    Dehidrasi
f.    Pembengkakan pada pergelangan kaki dan tangan serta wajah.
g.    Peningkatan trigliserida darah.
h.    Menyebabkan gangguan suasana hati yang buruk / stres.

6.    Vitamin B6 atau Piridoxine
a.    Kulit mudah gatal dan ruam jika terkena sinar matahari.
b.    Reaksi alergi yang berlebihan pada kulit.
c.    Tidak nafsu makan, sakit maag, sakit perut dan sering mual.
d.    Kehilangan kontrol fungsi syaraf, nyeri sendi, kesemutan, dan sulit berjalan.

7.    Vitamin B9 atau Asam Folat
a.    Penurunan kinerja jantung.
b.    Penyumbatan pembuluh darah yang bekerja menjaga aliran darah ke jantung.
c.    Resiko stroke mendadak.
d.    Demam
e.    Tubuh akan terasa lebih lemah
f.    Sesak nafas
g.    Gatal-gatal

8.    Vitamin B12
a.    Gangguan sistem syaraf yang bekerja untuk seluruh tubuh.
b.    Gangguan hormon yang menyebabkan serangan jantung dan menurunnya fungsi otak.
c.    Gangguan kesemutan pada kaki, tangan dan wajah.
d.    Resiko meningkatkan kanker prostat.

9.    Vitamin C
a.    Iritasi pada saluran pencernaan yang menyebabkan mulas, diare, dan dehidrasi.
b.    Gangguan pencernaan seperti mual dan muntah.
c.    Tekanan darah rendah.
d.    Gangguan penyerapan mineral dalam tubuh.
e.    Pembentukan batu ginjal.

10.    Vitamin D
a.    Bengkak pada bagian wajah, lidah dan tenggorokan.
b.    Gangguan emosi.
c.    Sering buang air kecil. (baca juga: penyebab sering buang air kecil dan diagnosisnya – sering buang air kecil – penyebab, deteksi dan pencegahannya)
d.    Sesak nafas dan nyeri dada.
e.    Sakit tulang, persendian dan otot.
f.    Penurunan berat badan.

11.    Vitamin E
a.    Diare
b.    Sakit kepala
c.    Kulit menjadi ruam dan mudah kusam.
d.    Gangguan penglihatan.
e.    Mual dan muntah.
f.    Pendarahan
g.    Gangguan reprosuksi pada ovarium (wanita) dan testis (pria).

12.    Vitamin K
a.    Mengurangi aktifitas antibiotik dalam perawatan penyakit.
b.    Mempengaruhi kerja obat pengencer darah.
c.    Merusak hati dan ginjal. (baca juga: gejala penyakit liver yang perlu diwaspadai)

About yanti nurjayanti

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Free WordPress Themes - Download High-quality Templates